Tuesday, August 25, 2009

Bagus Sangat Ke Karya Seberang Itu?

Sebelum aku teruskan bebelan aku ini, sebenarnya dua tiga tahun dulu aku agak suka la dengar lagu dari negara Indonesia. Macam orang lain juga. Walaupun artis-artis Malaysia asyik keluar melodi cerita mereka tidak puas hati dengan sponsor-sponsor yang sanggup menaja kuman seberang lautan tetapi tidak artis tempatan. Dalam hati aku duk berkata 'dah kalu lagu depa bagus, tajalah..yang kau dengki tak habis-habis apahal?'

Kemudian, baru-baru ini semasa Anugerah Planet Muzik yang berlangsung di Indonesia dimulai dengan insiden pengeboman kemudian si susuli oleh vokalis kumpulan Slank tunjuk bontot diikuti rapat dengan sambutan mat-mat dan mek-mek Indon yang buat keras kejum sewaktu persembahan artis luar tetapi bertepik dan bersorak sakan sewaktu persembahan artis negara mereka (ini membuktikan 2 perkara; 1. mereka tidak didedahkan dengan lagu dari negara lain. 2. mereka sokong artis mereka).

Sejak malam Anugerah Planet Muzik itu, aku berikrar nak menjauhkan diri dari lagu Indonesia. Kalau rakyat mereka boleh support karya artis negara mereka dengan penuh jiwa, kenapa kita nak mengetepikan artis kita lantas melaungkan artis Indonesia lebih bagus, karya mereka lebih kreatif dan sebagainya? Padahal dari 3-4tahun lepas, kalau didengar...lagu-lagu dari sana lebih kurang sahaja. Lembik longlai dan sebagainya. Apa yang membuatkan lagu mereka sangat hits di Malaysia?

Salahkan radio di Malaysia. Ya itu betul. Kalau mereka tidak putarkan lagu yang sama setiap 2jam, dan secara psikologi memaksa pendengar mendengar lagu yang sama berulang dan ulang kali..sudah tentu lagu itu tidak akan menjadi hits. Bukan pendengar yang menjadikan sesuatu lagu itu teratas tetapi stesen radio. Bayangkan kalau lagu Yuna, Meet Uncle Hussein, Hujan dan lain-lain band indie yang lain tidak dimainkan berkali-kali di radio, ada orang kenal dorang tak selain geng geng yang selalu pergi gig? Sama la dengan lagu Indon. We being forced to accept it. Sebab tu sanjung melangit tinggi, lagu kreatif bla bla bla bla.

Contoh lagu yang aku rasa aku sangat benci dengar ialah Superman dari The Lucky Laki. Apa kejadah lagu macam tu??? Tetapi akibat disumbat dan disumbat ke telinga akhirnya aku terlekat juga irama lagu itu dalam kepala. Get I mean? Overalnya aku nak cakap, aku dah virus free dari lagu-lagu Indon. Jengkel gila kalu aku terdengar lagu Indon di radio Malaysia. Dalam hati tertanya, selain dari Siti Nurhaliza...orang Indonesia tak kenal artis lain pun. Padahal we have plenty of talented artists.

1 comments:

hazarl said...

better dgr XFresh.fm...Sokong karya tempatan n artis tempatan..sy anti IndoneSIAL!!!