Thursday, August 14, 2008

Serangan Seksual

Hari ini aku belajar satu contoh serangan seksual, yang mana sesuatu yang sangat aku tidak terjangka kerana kawan-kawan lelaki yang aku kenali kebanyakan sangat gentleman dan tidak sesekali melakukan serangan seksual ke atas aku (nota kepada semua, serangan seksual tidak hanya bermakna anda kena rogol ya!). Kalau sekadar bergurau tak melampau, itu masih boleh dimaafkan. Disebabkan kenalan-kenalan dan kawan-kawan lelaki aku, semuanya baik-baik, tahu batas gurau senda, maka aku masih rasa macam tak percaya apabila ada lelaki diluar sana yang perangai cam cilakak seperti dibawah ini.

Hari ini, aku menaiki teksi ke Pejabat Pos Laju di Brickfield. Sementelah susah mendapatkan tempat letak kereta baik di Brickfield atau berhampiran pejabat, teksi merupakan satu kenderaan pengangkutan terpantas sudah semestinya untuk perjalanan dekat.

Sewaktu perjalanan balik, aku menahan sebuah teksi dan memberitahu destinasi iaitu berhampiran New Straits Times. Kebanyakkan pemandu teksi memang tahu dimana NST. Sebaik teksi berkenaan memulakan perjalanan dari hadapan Pejabat Pos Laju, sang pemandu mula menyanyi kegirangan. Mulanya aku tidak dapat tangkap dengan loghatnya yang entah apa-apa itu.

'No money no talk, no money no talk, no money no f**k, no money no touch'. Dan dia berulang kali mengulang ayat itu. Kemudian ditambah dengan soalan-soalan merimaskan yang aku tidak jawab. Tapi disebabkan pemandu teksi itu sangatlah bebal, dia masih cuba berintekrasi dengan aku walaupun tidak mendapat jawapan. (masa ini aku sangat terkejut sampai blur, apa harus aku buat!)

Pemandu Teksi: You dah kahwin ka?
Aku: (Harus jawab ya ni, idak dibawa nya aku lari ke mana-mana). Sudah
Pemandu Teksi: Ada anak ka?
Aku: Tak ada.
Pemandu Teksi: Oh, you dengan husband hari hari f**k ka?
Aku: (Diam). dalam hati tertanya, apa jenis soalan neh.
Pemandu Teksi: Pasal apa tak ada anak, you dua orang mau f**k saja ka, anak tak mau?
Aku: (Diam) aku dah takmo jawab apa-apa
Pemandu Teksi: Orang cakap a, kawin a.. memang untuk f**k punya. Tak mahu f**k, tak perlu kawin. Sudah kawin a, hari-hari mau memang boleh f**k punya. You punya husband hari-hari ajak f**k ka?
Aku: (Diam) serius tangan aku dah sejuk
Pemandu Teksi: Mangkuk neh dah makin meracau, cakap pasal, body lah, keluar masuk segala.
AKu: Simpang depan tu berhenti. (Arah dia, dengan harapan dia tak bawa aku lari la)
Nasib baik dia ikut arah, berhenti kat tempat aku suruh berhenti. Boleh sesiapa advise aku, dalam keadaan begini, apa sepatutnya yang sebaiknya dilakukan?

Bila aku turun, aku tertanya sendiri, patut kah aku salin nombor teksi dia? Aku kerling, masa tu aku memang ingat nombor dia. Tapi sebab aku duk terketar-ketar takut, tiba-tiba aku dah jadi lupa. Aisey, kawan aku marah aku. Cakap aku bodoh. Itu salah satu cara serangan seksual. Isk, bodoh betul aku!

Lepas ini, jangan harap aku nak naik teksi lagi! Kalau penduduk Malaysia sendiri tak rasa selamat naik teksi, apatah lagi warga asing? Pelancong? Yang kerap menjadi mangsa tipu meter? Ini bukan takat tipu meter ni, ini dah makin teruk. Now, aku isytiharkan aku boikot teksi! Selagi aku ingat apa yang aku lalui hari ini, tak ada ada teksi merasa duit tambang dari aku.

3 comments:

Aloha said...

Syukur ko selamat erisa.....

Perghh... xtau aku nk ckp apa..mmg xbermoral pemandu teksi tu..

Dah r kalu kt sini, ikut suka hati dia je nk kuar masuk simpang, nk berhenti last2 SECOND baru nk bg signal.

kasorrga dunia said...

ada jugok org nok serang mu secara seksual...

anyway...syukur lah sbb serangan dia tuh leh lawan...

or...better we say "gangguan seksual"?

aiichan said...

erk.
scary @@

desperado namenye tuh.