Wednesday, April 09, 2008

Antara Sufiah, Dee, dan Oral Me

Sesiapa kesiankan nasib Shilpa Lee yang enjoy menjadi pelacur angkat tangan dan kaki. Seterusnya sila ke kolam renang berdekatan dan buat terjun tiruk sekarang! Pertama kali disuakan dengan berita beliau menjadi pelacur, aku tertanya-tanya. Kenapa? Kenapa seorang yang begitu cerah masa depan memilih untuk menjadi seorang pelacur dan berbangga dengan perlakuannya itu.

Lebih memarakkan ketidakrespekkan (BM apakah ini?) aku, beliau begitu bangga melakukan temubual dan bergambar sehabis seksi di hadapan wartawan. Dia sudah dewasa, mempunyai akal yang waras dan setiap keputusan adalah menjadi tanggungjawabnya. Ada yang berkata ini adalah tektik suratkhabar barat untuk menjatuhkan Islam. Erm, entahlah aku tidak rasa begitu. Ini adalah berita hangat.


Siapa tidak suka berita hangat untuk melariskan suratkhabar mereka? Malah di Malaysia, kita ada Harian Metro tabloid nombor satu Malaysia yang hampir setiap hari muka depannya adalah berkaitan seks. Jika Sufiah ialah agenda media barat, bagaimana dengan pelacur-pelacur Islam di negara lain? Malah di Malaysia sendiri? Adakah itu juga agenda media barat?

Siapa tidak kenal Dee? Aku tidak kenal dia. Sesekali ke Actors Studio Bangsar menonton persembahannya. Tetapi habis di situ sahaja. Maka apabila seseorang memforwardkan url video youtubenya di dalam temuramah bersama wartawan Melodi mengenai Dee yang suka mengenakan pakaian wanita, aku jadi terperanjat. Dee dalam temubual itu membuat kenyataan apabila ditanya mengenai penampilan ala perempuannya menjawab, KALAU TUHAN NAK LAKNAT, DAH LAKNAT LAMA DAH' Wow. Maksumkah dikau sampai berani mengeluarkan kenyataan begini? Inilah akibatnya apabila semua orang merasa mereka ada hal berbicara pasal hukum hakam dengan menggunakan logik akal. Setiap orang ada masa perjanjiannya, bukannya kalau hendak dibalas sekelip mata macam membeli barang secara tunai Dee oiii.

Siapa pula tahu mengenai Oral Me? Hahaha, aku terbaca mengenai jenama ubat gigi buatan tempatan ini di dalam suratkhabar New Strait Times hari ini. Dari banyak-banyak idea yng boleh diguna pakai kenapa nama Oral Me? Sudah tentu kerana ia menarik perhatian, dan dengan berita tentangnya masuk suratkhabar hari ini, Oral Me mendapat ruang iklan percuma dan secara tidak sengaja menjadi sangat popular. Aku yakin sudah ramai yang pergi mencari ubat gigi ini. Sejak bila Oral menjadi sesuatu yang lucah? Semasa di sekolah menengah dahulu, ada satu ujian untuk bahasa Inggeris di panggil Oral Test. Tidak pula ia menjadi sesuatu yang lucah. Apakah kerana masyarakat sekarang, masyarakat yang terdidik dengan fikiran kotor? Hahahaha. Entahlah.

0 comments: