Wednesday, December 26, 2007

Balik Beraya Aidiladha

Bertolak pukul 4.30pagi. Macam biasa. Perjalanan agak lancar. Dan sejuk segar udaranya. Lama betul perjalanan hari itu. Penat kaki memotong. Penat juga menunggu rakan konvoi yang tercicir di belakang.. :P. Oh...gambar dibawah ni, aku nak mengutuk secara ciskeknya akan si Perdana depan tu. Ada satu bottleneck, jalan rosak. bergilir-gilir.

(Manjang ada kejadian orang bangang tak tahu adat bottleneck neh..walaupun kereta besar. Mungkin otaknya macam otak lembu. Besar juga tetapi tidak berguna.)
Muncung kereta aku dah ke depan, elok sahaja lagi himpit nak masuk depan aku. Apabila aku hon, dia hon aku balik. Kemudian aku tambah hon selama 2minit tanpa henti. Heh, alang-alang hon aku dah kuat. Apa salah guna pakai pada si otak lembu. Aku perasan, dia berhenti hon dahulu. Malu ke? Ingat hon kancil tak kuat ke? Tak sia-sia aku tukar hon sebelum balik raya, ada juga faedahnya. kekeke




Hari ketiga, pagi, pergi berkelah di Pantai Benting Lintang. Pemandangan pantai sepi di Besut perkara biasa. Orang besut dah tak hairan dengan pantai, sebab mudah di dapati. Tidak seperti hari minggu di Port Dickson yang penuh dengan orang Kuala Lumpur yang kempunan air laut. Aku macam biasalah, hobi utama kalau balik kampung ke Pantai. Tak sah kalau balik tak melepak di tepi 2-3pantai..

Hari ke empat hujan. Sejuk.




Petang Sabtu, aku ke Pantai Dendong pula. Berhampiran dengan tapak projek Universiti Darul Iman. Ini pun satu hal juga, tak ada satu orang pun. Punyalah orang Besut dah tak hairan dengan Pantai. Hahaha.

Oh, ini pula Mr. Alif Aiman bergambar di tepi projek sainsnya. Air dari botol satu, masuk ke botol dua. Air dari botol dua, mengalir keluar ke dawai pagar.




Mr Alif Aiman lagi, bergambar di tepi pokok serai. Kalau ada yang tak kenal rumpun serai lah.




Ini pula Puan Beruk bersama anaknya. Puan Beruk ini kepunyaan jiran aku. Aku geram betul tengok anak dia. Kecil. Tapi manjang melekat dengan Puan Beruk. Kalau anak dia jalan jauh sikit, mula la kena pulas telinga dek Puan Beruk.





Hari balik, macam yang dijangka, akibat penutupan jalan-jalan Kelantan - Kuala Lumpur, jalan Kuala Terengganu - Kuala Lumpur menjadi pilihan utama. Sesak tu tidaklah, tetapi banyaknya kereta tu boleh tahan. 9 jam perjalanan tuh! Walaupun begitu, macam biasalah, aku tak lepas dari jadi kaki pemotong kereta. Satu-satunya kelebihan berkereta kecil. Senang nak memotong, senang nak menyelit masuk.


Gambar kat bawah bukti akan ketensionan aku. Nak isi minyak kat Petronas LPT pun terpaksa beratur (beratus) panjang.



Dalam perjalanan berkabus di LPT, ada juga lori yang had limit kelajuannya ialah 90kmj berada di lorong kanan. Lorong laju. Kalau aku sudah memandu 120kmj (yang sudah melebihi 10kmj had dibenarkan, maka lori ini membuat kesalahan 3 kali ganda dari aku!) Sudahlah berlagak, berasa lorinya begitu laju sekali untuk terus berada di lorong kanan walaupun tiada kenderaan di lorong kiri.




Dah sampai rumah pukul 9malam, kononnya berkejar nak tengok Ghost Whisperer pukul 9.30malam, di hampakan oleh tayangan Space Cowboys semperna hari Christmas. Ayu pula berkejar ke katil. Penat betul dia. Bak kata seorang kawan, macam dia pula yang memandu.






Posted by Picasa

0 comments: