Monday, September 17, 2007

Gol dan Gincu Musim 2 Episod 11

Image Hosted by ImageShack.us


Episod kali ini amatlah dinamakan meraban dan mengarut. Kelucuan itu ada, tetapi amatlah mengarut. Sungguh sesungguhnya. (Yang tak setuju silalah baca juga, aku memang minat cerita ini tetapi kalau dah mengarut sesangat macam tidak kena konsep. Pada mulanya aku minat cerita ini adalah kerana ianya realistik. Apabila episode kali ini diubah menjadi episode meraban maka aku merasa agak kecewa)

berkisar pasal Irwan dan Sasha yang cuba membuat pembongkaran mengenai banglo yang dikatakan melebihi sempadan. Sasha membawa Irwan ke perkampungan rumah setinggan yang didakwanya pernah mempunyai tanah tetapi terabai akibat sikap tamak dan greedy manusia lain. Kemudian Irwan dengan penuh insaf dan tawaduknya telah menghubungi wartawan untuk membuat pembongkaran tersebut.

Wartawan tersebut meminta pelan tanah dan seterusnya berjanji akan menerbitkan berita tersebut di dalam akhbarnya dengan syarat salinan pelan tersebut diberikan sebagai bukti. Irwan agak keberatan tetapi bersetuju untuk memberinya (wow, private dan confidential macam tu boleh serah kat orang macam-macam tu je?)

Seterusnya berita tersebut diterbitkan di dalam surat khabar tabloid yang aduhai…melihat covernya sudah cukup sadis. Dan Irwan dan Sasha dipanggil ke bilik senior partner. Dan sahlah Irwan dipecat tetapi boleh buat muka tak ada apa-apa lagi. Padahal ikutkan, masa depannya dalam bidang itu sudah gelap gulita. Dan juga, Dato yang didakwa menceroboh itupun belum membuat sebarang tindakan. (Sapa perasan masa Irwan dan Sasha keluar dari bilik Mr apa tah, Sasha bergandingan lengan dengan Irwan, diaorang couple ke?)

Oh Mia pula sedih pasal rasa dia macam rasa terabai. Maka Eddy mengajak Puteri dan rakan-rakan yang lain untuk mengadakan ‘baby shower’ untuk Mia. Semasa di padang futsal, selepas berbual bual, Ling meminta bayaran untuk futsal dan terlebih seringgit yang digunakannya untuk membeli no ekor. Oh yang ini lagilah amat tak logik. Walaupun aku ni tak pernah berjudi..tapi tak pernah pula aku dengar tikam no RM1 dapat balik RM1,000,000.

Reza pula susah hati apabila melihat Ayu curang pada Ikan dengan berhubungan dengan En Razak. (eheh ini satu lagi dari awal tak logik!, 1. Kenapa Reza bersungguh nak tepati janji dengan Ayu tetapi tidak pula risau akan kawannya Ikan itu. Apalah sangat janji dengan Ayu yang memang dikenali sebagai gedik dan bitchy itu berbanding dengan Ikan? 2. Ikan hari tu mengedik dengan Dayang, tiba tiba sahaja now digambarkan bercinta dengan Ayu? Dayang pula nampak rileks je. Dan kes Ikan dan Dayang hari tu belum berakhir tau. Yang ada Dayang palsu duk mengedik dengan Ikan tu)

Ling turut hadir ke baby shower Mia. dan mengkhabarkan mereka semua menang RM1,000,000 tuh. Tak sensitive ke apabila geng geng itu bercakap pasal duit haram depan Ling? at least pakailah word lain. Dan yang melayu melayu semua tu macam tergoda je dengan duit tu siap imagine meraban tu apasal lak. Dan yang paling lawak, Dayang yang bagai warak awalnya tu siap leh imagine juga duit tu nak guna untuk apa. (Oh perasankah korang, masa Dayang letak duit RM200,000 atas meja pekerja Maybank tu…terselak pulak bawah duit seratus yang pertama tu..yang bawah bawah tu..kertas putih. Hehehe)

Oh sewaktu pulang dari baby shower, Ling diragut maka tiket loteri itupun hilang bersama.

Reza pula cuba memujuk Puteri yang merajuk akibat sikap berahsianya dengan membuat lipatan origami. Wah. gile setiap satu lipatan didalamnya tertulis rahsia-rahsianya. :D. Sekian sinopsis berserta tak puas hati aku minggu ini.

Bersambung.

3 comments:

Wawa said...

aku mmg takyah tengok cite nih, baca blog kau je setiap senin untuk ulasan.

lagi best siap ada ulasan untuk flaws sekali

ahahha

ezza erisa said...

hahha...flaws tuu :P dah ternampak..terpaksa la diwar-warkan...kekekek

paNavia said...

Ni opinion aku kenapa reza beria nak kotakan janji dia dgn ayu. sbb dia taknak apa2 jadi kat putri. ayu kan tunggu masa je nak naya si putri tu.

ikan tu plak lelaki, tau la jaga diri dia. lgpun putri lagi penting dr kawan dia si ikan. tak gitu?

hehehe..